Competition, Dibuang Sayang

“Hot Blooded Time” dan Pendidikan Seks pada Remaja

(Pernah diikutkan dalam lomba DivaPress)

Berbicara soal remaja memang tidak ada habisnya; identitas dan bumbu-bumbu yang mewarnai dunia remaja memang menarik untuk dibahas. Siapakah sebenarnya remaja? Kapan seseorang bisa dikatakan remaja? Menurut Potter & Perry (2005), remaja atau adolesens adalah periode perkembangan selama di mana individu mengalami perubahan dari masa kanak-kanak menuju masa dewasa, biasanya antara usia 13 dan 20 tahun. Jadi sudah jelas di sini, bahwa remaja merupakan masa peralihan dari anak-anak yang awalnya cenderung masih menerima bantuan dari orang lain, khususnya dari orang tua, menjadi manusia mandiri. Pada tahap ini remaja biasanya lemah dalam penggunaan nilai-nilai, norma, dan kepercayaan. Hanya sekedar memenuhi tabiat aktualisasi diri yang berlebihan, ia rela mengorbankan moralitasnya untuk memenuhi kehendak mendapatkan pujian dari kelompok referensinya (Amirudin, Thohir, Frieda & Pudjasantosa, 2011).

Masa remaja merupakan masa di mana seorang individu mengalami beberapa perubahan yang saling berkaitan satu sama lain, antara lain: perubahan fisik, kognitif, dan psikososial. Pada masa ini, jika berkonfrontasi dengan masalah, remaja dapat mempertimbangkan beragam penyebab dan solusi yang sangat banyak (Potter & Perry, 2005). “Hot blooded time” merupakan istilah yang saya gunakan untuk menggambarkan waktu terjadinya perubahan-perubahan yang terjadi di masa remaja, di mana remaja cenderung mengalami kebingungan dalam pengambilan keputusan yang benar.

Salah satu perubahan yang paling signifikan pada masa remaja adalah perubahan fisik dan maturasi seksual. Pada masa ini remaja menentukan identitas seksual berupa perilaku maskulin dan feminin. Seorang peneliti bernama Suza pada tahun 2007 mengadakan penelitian yang bertujuan untuk mengetahui hubungan antara persepsi tentang seks dan perilaku seksual remaja di sebuah SMA. Penelitian tersebut dilakukan kepada 150 responden. Tingkatan tindakan yang dilakukan oleh remaja antara lain: 50,6% pernah menonton film porno, 44% pernah membuka situs dan majalah porno, 47,3% pernah berganti-ganti pacar, 30,7% pernah berciuman mouth to mouth, 38,7% pernah menghayalkan film porno, 40,7% pernah berkhayal melakukan hubungan seks, dan 0,7% pernah melakukan hubungan seks.

Berdasarkan fenomena di atas, jelaslah bahwa masa remaja merupakan masa yang harus kita perhatikan. Karena perubahan yang begitu kompleks, remaja dihadapkan pada keputusan dan dengan demikian membutuhkan informasi yang akurat tentang perubahan tubuh, hubungan dan aktivitas seksual, penyakit yang ditularkan melalui hubungan seksual, dan kehamilan (Potter & Perry, 2005). Menurut Unimus (2012) ada beberapa faktor yang dapat memicu terjadinya seks pranikah, yaitu:

  1. Faktor dari dalam diri remaja sendiri yang kurang memahami perannya sebagai pelajar.
  2. Faktor dari luar, yaitu pergaulan bebas tanpa kendali orang tua yang menyebabkan remaja merasa bebas untuk melakukan apa saja yang diinginkan.
  3. Faktor perkembangan teknologi media komunikasi yang semakin canggih yang memperbesar kemungkinan remaja mengakses apa saja termasuk hal-hal negatif.
  4. Kurangnya pengetahuan remaja tentang seksual.

Oleh karena itu dibutuhkan beberapa tindakan yang perlu dilakukan dalam menghadapi seks bebas remaja menurut Iriany (2006):

  1. Tindakan preventif
  • Internal

Mengupayakan melakukan pencegahan oleh diri remaja itu sendiri. antara lain dengan cara: meningkatkan keimanan dan ketakwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa; mengupayakan mengenal diri dan menanamkan kepercayaan pada diri dengan cara mengidentifikasi minat, bakat, potensi, dan menyalurkannya pada aktivitas positif dalam mengisi waktu luang; mengidentifikasi diri dengan lingkungan pergaulan yang positif dan produktif, menyaring berbagai informasi yang masuk, dan belajar disiplin.

  • Eksternal

Pencegahan yang dilakukan oleh pihak di luar diri remaja. Antara lain oleh orang tua, lingkungan permainan (masyarakat), lembaga pendidikan atau sekolah dan lembaga-lembaga lainnya.

  1. Tindakan preservatif

Orang tua dan masyarakat berupaya memotivasi anak remaja dengan cara mempertahankan dan mengembangkan kondisi-kondisi yang positif yang telah dimiliki remaja atau yang telah dilakukan remaja.

  1. Tindakan rehabilitatif

Orang tua dan masyarakat secara proaktif mengidentifikasi kondisi remaja di lingkungannya dengan cara:

  • Menyelidiki apakah remaja itu tergolong berperilaku sehat secara sosial-psikologis.
  • Latar belakang apa yang menyebabkan remaja berperilaku menyimpang, apakah faktor lingkungan keluarga, sekolah, teman, atau lainnya.
  • Tumbuhkan motivasi bahwa remaja memiliki psikis yang sehat, serta motivasinya untuk menghadapi kehidupan masa mendatang.
  • Salurkan remaja terhadap pelatihan keterampilan dan kembangkan pengetahuan serta tanamkan mental untuk dapat mandiri, bertanggungjawab, dan aktif kreatif.
  1. Tindakan korektif

Orang tua memberikan penanganan yang efektif dan tepat atas gangguan yang dialami remaja.

Melalui peningkatan pengetahuan terhadap pendidikan seks atau reproduksi remaja dengan bimbingan dari sekolah dan orang tua, diharapkan remaja dapat berperilaku sehat dan mengenal perubahan seksual di dalam dirinya.

Referensi:

Iriany. 2006. Dampak dan Penanggulangan Penyimpangan Perilaku Seksual Remaja. Diakses 25 April 2012. http://situs.kesrepro.info.

Potter & Perry. 2005. Buku Ajar: Fundamental Keperawatan. Vol. 1. Ed. 4. EGC. Jakarta.

Suza, D.E. 2007. Hubungan antara Persepsi tentang Seks dan Perilaku Seksual Remaja di SMA Negeri 3 Medan. Jurnal Keperawatan Rufaidah Sumatera Utara. Vol. 2. No. 2 hal 48-55. Diakses 23 April 2012. http://repository.usu.ac.id.

Unimus. 2012. Faktor-faktor yang Memicu Terjadinya Seks Bebas. Diakses 13 Juni 2012. http://digilib.unimus.ac.id.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s