The Story of A Paint, The Painter, and Two Paint Lovers

Lonely-Emo-Boy-

Cr: http://www.imgion.com

Cerita ini terjadi di sebuah rumah galeri milik seorang pelukis. Ada seorang anak yang bekerja pada si pelukis itu. Setiap harinya ia bertugas membersihkan rumah galeri. Si anak ini suka sekali mengamati lukisan yang dibuat oleh pelukis. Sampai-sampai pegawai lain menyebutnya The Silent Artist, karena suka mengamati lukisan baru dan berdiam diri di depan lukisan itu dalam waktu yang lama. Seiring berjalannya waktu, ia mulai bisa membaca apa yang ada di dalam sebuah lukisan. Setiap ada lukisan baru yang dibuat oleh tuannya, ia akan menerka apa sebenarnya yang tersirat dalam lukisan tersebut.

Karena usianya yang tua, pelukis ingin menutup rumah galerinya. Ia akan hidup bersama anaknya. Maka, ia akan membuat lukisan terakhir. Si anak sangat penasaran, apa lagi yang ingin disampaikan oleh tuannya melalui lukisan terakhir ini. Singkat waktu, jadilah lukisan terakhir yang hanya berisi: setangkai bunga yang amat cerah namun dengan latar belakang warna yang sendu. Si anak mulai menjadi The Silent Artist. Ia banyak menginterprestasikan arti lukisan terakhir itu dalam pikirannya. Pelayan yang lain mengamatinya lagi sambil bergumam, “Aku tahu dia menyukai setiap lukisan milik tuan kita walaupun ia tak pernah mengatakannya. Tapi aku rasa lukisan ini menjadi lukisan yang paling disukainya karena sudah beberapa hari yang lalu ia menantikannya”. Pelukis tidak tahu tentang hal ini.

Beberapa waktu kemudian datanglah seorang pengoleksi lukisan yang kaya raya. Secara serentak ia berkenalan dengan pelukis, ia datang ke rumah galeri itu karena mendengar bahwa pelukis membuat lukisan terakhirnya dan ia ingin membelinya. Pelukis bertanya, “Bagaimana bisa Anda begitu yakin ingin membelinya kalau Anda belum melihatnya?”

“Saya menyukai karya Anda”.

“Tapi Anda belum melihat lukisan terakhir saya”.

“Saya yakin lukisan Anda selalu berkesan”.

Sebenarnya, siapa di antara dua pecinta lukisan itu yang lebih layak?

Kisah ini kubuat karena sesuatu yang tiba-tiba berakhir sebelum sempat dimulai. Kisah ini membuat pertanyaan baru di kepalaku, apa alasannya untuk memilihmu? Apakah dia si anak kecil atau pengoleksi lukisan di kisah ini? Atau mungkinkah aku yang tak memiliki peran dalam kisah ini? Dan bagaimana kau bisa memperjuangkannya, sedangkan sebelumnya kau tak menaruh perasaan? Dan, aku tidak bisa merebut sesuatu yang sudah berkaitan dengan yang lain.

Sedangkan aku tahu banyak waktu kau memperhatikanku diam-diam…

Dan aku berpura-pura bersikap wajar, padahal dalam hati lebih dari itu…

Apa arti semua itu kalau kau memperjuangkan yang lain?

Dan bagaimana meyakinkan hati bahwa semuanya sudah berakhir sebelum sempat memulai?

(Jumat, 31 Desember 2010)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s